Polisi Saja Boleh Pake Knalpot Racing Tapi Kenapa Kita Gak Boleh Ya

Posted: Mei 17, 2016 in Intermezzo, otomotif

 

polisi-musnahkan-knalpot-racing-padahal-motornya-pakai-juga-3.jpg

Sumpah kalo ane baca artikel di mari bilin gedeg sendiri, kenapa bisa begitu? lha gimana ga gedeg coba, Polisi ini merazia knalpot aftermarket, tetapi di motor Ninin seperempat liter sang penegak hukum tersebut juga memakai knalpot aftermarket, nah disini bisa dilihat perbedaanya, kalau kita sebagai masyarakat biasa memakai knalpot aftermarket hampir semuanya pasti kena razia,biarpun yang sudah ber merk plus pake dB killer mah juga ga bakalan ngaruh pasti tetep bakaln ketilang juga, alasanya bukan karena berisik tetapi karena alasan klasik yups tidak standar mas broooo. Tetapi apa jadinya kalau Polisi sendiri yang memakai knalpot aftermarket???? yah bisa ditebak sendiri legal mas broo asalkan suaranya tidak terlalu berisik, terus tau berisiknya enggaknya dari mana? ya dikira kira ajalah tentunya, mana mungkin pake Sound Level Meter (alat untuk mengukur tingkat kebisingan), orang kaga ada wkwkwkwk.

polisi-musnahkan-knalpot-racing-padahal-motornya-pakai-juga-1 polisi-pakai-knalpot-racing-1.jpg

Masih teringat jelas pada akhir tahun 2014 kemarin yang lebih lengkapnya bisa disimak di artikel ini, motor ane harus rela pana panasan selama kurang lebih setengah bulan diparkiran hanya untuk menunggu jadwal sidang karena motor ane kena razia pada waktu itu memakai knalpot aftermarket NOB* padahal juga db killer udah terpasang jadi suara pun ga bakalan berisik. Ya…ya…ya bisa dibilang ane lagi sirik sama bukan, bukan itu, tetapi sirik karena meskipun Nininya tersebut pake knalpot aftermarket tetapi tetap saja tidak melanggar peraturan hmmm aneh????tentu saja tidak, kan yang punya hukum mas broo wkwkwkw, tapi beda kalo masyarakat biasa seperti kita, langsung tilang  mas broo, terkecuali jika ada Polantas yang masih mau dengerin penjelasan seperti di artikel lek Iwb disini, dimana di artikel tersebut bapak Polantas tersebut masih mau mendengarkan penjelasan pemilik motor tersebut, kagak kayak ane dulu, udah ngomong panjang x lebar juga tetep sama aja ga ngefek apa apa.

wpid-IMG_20141103_153039.jpg

Motor ane yang kena razia padahl dB killer juga terpasang

wpid-knalpor-dengan-db-killer-tidak-melanggar-undang-undang_thumb.jpg

Memang jika mengacu pada UU Lingkungan Hidup yang menyatakan bahwa motor dengan kapasitas <175cc maksimal kebisingannya adalah 80db, tentu jika pake kanlpot aftermarket plus dB killer sepertinya memasuki persayaratan, tetapi mungkin di mata Polisi kalo liat motor tanpa knalpot standar, alias make knalpot aftermarket biarpun sudah dipasang dB killer tetep aja terlihat sebagai pundi pundi rupiah eh bukan ding, terlihat sebagai pelanggaran xixixixi. Jadi yah mengambil amannya saja mas broo jika memang tidak mau terkena jebakan betmen alias ditilang Polantas, mending mikir mikir dulu dah kalau mau pake knalpot aftermarket, soalnya semahal mahalnya dan se adem ademnya suara knalpot aftermarket tetep saja di mata Polantas melanggar peraturan.

Iklan
Komentar
  1. padly berkata:

    Kenalpot racing ya pasti bising lah mana ada kenalpot racing gak bising? Disitu ditulis kenalpot pabrikan dengan motor bercc dbawah 175cc maksimal 80 dsibel,, kata kata pabrikan itu apa dulu ini lah uu kita suka abu abu,, pabrikan disitu, hanya pabrikan resmi kendaraan kah atau termasuk pabrikan lokal. Kalo emang semua knlpot racing dbawah 175cc ditilang,, sekalian aja buat parturan pabriknya, atau yg aftermarket, dan toko variasi gak usah jualan.

    Satu lagi ane pernah ketilang gara gara gk nyalain lampu siang bolong Panas menyengat . Peraturan ini kaya nya gk ada manffatnya kalo didalam kota. Bikin aki cepet tekor.
    Penhendara tuh udah punya insting sendiri kalo hari mulai gelap,, atau berkabut pasti lampu motor mereka dinyalain.

    • danisubject berkata:

      Mending buat petisi hahahaha . untuk lampu besar sebenarnya ga terlalu penting.. Yang harus hidup selamanya itu DRL day time runing light, atau lampu senja memang peraturanya “abu abu” seolah olah kayak ga di perhatikan tapi jadi acuan .

  2. danisubject berkata:

    Lah opo standare yakin 80Db . yang saya mau tanyain… Cara ngehitung standar nya gimana ? Di rpm idle kah ? Atau rpm 5k kah … Kalo pengukuran harus pake alat dengan jarak 50 cm ke samping 50° atau berapa

  3. reardiscbrakes berkata:

    Nah itu mas yang masih abu2x knalpot standar pun juga kalo di gas ampe 8000 rpm mah ta kira juga bkalan lebih dari 80 db …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s